6 Risiko Mengajak Anak Naik Gunung, Orangtua Wajib Tahu

- 3 September 2023, 14:22 WIB
Risiko Mengajak Anak Naik Gunung
Risiko Mengajak Anak Naik Gunung /Pixabay/

PURWAKATA NEWS - Mendaki gunung bersama anak-anak adalah pengalaman yang bisa memperkaya dan mendekatkan hubungan keluarga. Ini adalah cara yang baik untuk mengenalkan mereka pada keindahan alam dan petualangan yang mendalam.

Baca Juga: Cara Buka Bisnis Klinik Kecantikan: Balik Modal Dalam Setahun

Baca Juga: Cara Mudah Meningkatkan Keamanan Wi-Fi di Rumah

Namun, seperti kegiatan apa pun di alam terbuka, mendaki gunung juga melibatkan risiko tertentu yang perlu dipahami dan dikelola dengan baik. Orangtua harus waspada terhadap risiko-risiko berikut ini sebelum memutuskan untuk membawa anak-anak naik gunung:

1. Cuaca yang Tidak Terduga

Risiko: Cuaca di gunung bisa sangat tidak terduga dan berubah dengan cepat. Terjebak dalam badai petir, hujan deras, atau angin kencang dapat menjadi situasi yang sangat berbahaya, terutama bagi anak-anak.

Solusi: Selalu periksa perkiraan cuaca sebelum pergi. Bawa peralatan pelindung seperti jas hujan, pakaian hangat, dan topi pelindung dari matahari. Ajari anak-anak untuk selalu siap dengan perlindungan tambahan.

2. Kehilangan Jalan

Risiko: Gunung sering kali memiliki rute yang tidak jelas dan jalan yang bercabang, yang bisa membuat orang dewasa sekalipun tersesat. Anak-anak lebih rentan terhadap kebingungan semacam itu.

Solusi: Selalu bawa peta, kompas, atau GPS. Ajari anak-anak tentang dasar-dasar navigasi. Pastikan untuk selalu memantau posisi Anda di peta selama perjalanan.

3. Dehidrasi dan Kehabisan Energi

Risiko: Aktivitas fisik yang intens di gunung bisa menyebabkan dehidrasi dan kelelahan jika tidak cukup minum dan makan.

Solusi: Bawa cukup air, camilan, dan makanan bergizi. Ingatkan anak-anak untuk minum secara teratur dan makan dengan cukup. Jangan biarkan mereka melewatkan makanan atau minuman.

Halaman:

Editor: Aik Hakiki


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini